BOYOLALI – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menggaungkan semangat konsumsi pangan lokal di wilayahnya, sebagai substitusi nasi dan gandum. Sehingga, dapat mengantisipasi potensi rawan pangan di tahun-tahun depan.

 

“Hari ini kita pamerkan pangan lokal, dengan satu harapan masyarakat akan makin paham, bahwa kita makin kaya dan  kita bisa melakukan. Kalau hari ini kita menyiapkan di tahun-tahun ke depan potensi kerawanan pangan terjadi, maka gerakannya mulai hari ini,” kata Ganjar, saat menghadiri Festival Pangan Lokal Jawa Tengah, di Asrama Haji Donohudan, Boyolali, Rabu (19/10/2022).

 

Ditambahkan, penyiapan itu dimulai dari hulu dan hilir, sehingga setiap orang tidak hanya belajar produksi pangan lokal, tapi juga belajar mengolah, sampai membiasakan pangan alternatif sebagai substitusi atau pengganti.

 

Keuntungan pangan lokal, terangnya, juga pada nutrisi atau gizinya yang baik untuk kesehatan. Terutama, sebagai bentuk pengurangan kasus stunting (kerdil), mulai dari kehamilan ibu, maupun untuk anak-anak.

“Itu pangan lokal ternyata cukup bisa membantu mereka. Kita libatkan tenaga penelitian, perguruan tinggi, petani, pemda, berkolaborasi di kegiatan ini,” ujar orang nomor satu di Jateng ini.

 

Kepala Dinas Ketahanan Pangan Jateng Dyah Lukisari mengatakan, potensi pangan lokal provinsi ini amat banyak. Seperti singkong, ubi jalar, jagung, talas, dan lainnya.

“Potensinya banyak. Yang jadi masalah, konsumsinya masih belum bergerak. Sekarang ini tidak mungkin petani nanam tapi enggak ada yang beli,” kata Dyah di lokasi.

Oleh karena itu, tantangannya sekarang adalah, memulai dari hilir, yaitu membiasakan lidah masyarakat mengonsumsi ubi, singkong, dan lainnya. Sehingga setelah permintaan meningkat, petani akan bergairah menanam karena produksinya diambil.

“Saya coba masuk tidak melalui forum yang biasa, seperti lebih banyak mengundang milenial. Karena milenial segmen paling banyak untuk mengonsumsi pangan lokal,” ujarnya.

Penggerak pangan lokal, Zainu Fitroni selaku pembina dan inisiator perkumpulan petani pekarangan (Pastakaran) Temanggung mengatakan, pihaknya mengenalkan produk pangan lokal daerah, seperti nasi jagung, sayur khas daerahnya, empis-empis, mocaf, talas, ketela, ubi ungu, ubi kuning, dan singkong.

 

“Kami bergerak di tiga hal, yaitu tanaman pekarangan, pangan lokal, dan agribisnis. Ini momen yang tepat dan merupakan Hari Pangan. Kami merupakan komunitas petani yang mengembangkan pertanian dan pakan lokal,” kata dia, di stannya yang memamerkan pangan lokal.

 

Penggerak pangan lokal asal Kabupaten Tegal, Mubarak Ravi mengatakan, pihaknya membuat makanan olahan dari singkong yang diberi nama Djintoel. Singkong itu diolahnya dengan diparut, dikukus, kemudian dipotong tipis dan digoreng jadi keripik.

“Bagus sekali langkah pemerintah, akhirnya  bisa pameran. Harapannya, produknya bisa gampang masuk ke minimarket,” imbuhnya. (Ak/Ul, Diskominfo Jateng)