SEMARANG – Gubernur JawaTengah Ganjar Pranowo menginstruksikan rumah sakit menambah kapasitas ruang rawat intensif (ICU) untuk perawatan Covid-19. Setidaknya, setiap rumah sakit harus memiliki 15 tempat tidur.
“Saya minta setiap kabupaten untuk ICU yang disiapkan minimal 15 tempat tidur (TT). Nah ini masih ada ketersediaan tempat tidur yang kurang dari 15 (TT). Banjarnegara delapan (TT), Batang malah cuma satu (TT),” ujarnya, seusai rapat rutin penanganan Covid-19, di Ruang Rapat Kantor Gubernur, Senin (11/1/2021).
Menurutnya, semua rumah sakit sebetulnya telah memiliki ruang rawat intensif. Namun, yang digunakan untuk perawatan Covid-19 masih minim.
Ganjar meminta, jajarannya segera bertindak, melakukan pengecekan dan mendorong rumah sakit sigap. Pasalnya, jika tidak dilakukan penambahan, akan menyebabkan perawatan bagi pasien Covid-19 tidak bisa maksimal.
Ia merinci, beberapa daerah yang jumlah ICU kurang dari 15 TT. Di antaranya, Blora empat TT, Boyolali enam TT, Brebes 14 TT, Demak tujuh TT, Grobogan enam TT, Jepara dua TT. Karanganyar empat TT, Kendal empat TT, Kota Pekalongan dan Kota Salatiga masing-masing tujuh TT, Magelang 12 TT, Pati 13 TT, Pekalongan enam TT, Purbalingga empat TT, Purworejo empat TT, Sragen sembilan TT, Kabupaten Tegal 14 TT, Temanggung sembilan TT, Wonogiri delapan TT, Wonosobo tujuh TT.
“Menurut saya penting untuk ditingkatkan, Kota Semarang 124 tempat tidur, Kota Surakarta 110 (TT). Kebumen 25 (TT) cukup banyak, atau Banyumas 61 (TT). Maksud saya di daerah ini (kurang ICU) mesti ditingkatkan tempat tidurnya. Ini yang kita coba dorong agar peningkatan betul-betul siap di-cover oleh rumah sakitnya, maka tinggal mereka bergerak,” ujarnya.
Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah Yulianto Prabowo mengamini hal tersebut. Ia menyebut akan mendorong rumah sakit di daerah, menambah ruang rawat intensif, bagi penderita Covid-19.
“Kalau dilihat dari tingkat keterisian provinsi angkanya 60 persen, bahkan di bawah 60 persen. Namun, untuk beberapa kabupaten kota penyediaannya masih sedikit,” jelas Yulianto.
Ia menyebut, di beberapa kabupaten dan kota memang memiliki cukup banyak ruang ICU nonCovid-19. Namun, untuk mengubahnya menjadi ruangan khusus, dibutuhkan persyaratan yang ketat. Berbeda dengan penyediaan ruang isolasi, yang cenderung lebih mudah.
“Kita minta target itu agar dapat dipenuhi,” ujarnya.
Vaksin di Gudang
Terkait vaksinasi, Yulianto menyebut masih berada di fasilitas cold storage, milik Pemprov Jateng. Hingga saat ini pihaknya masih menunggu izin edar atau Emergency Use Authorization (EUA) dari Badan Pengawas Makanan dan Obat (BPOM).
Ia menjelaskan, pendistribusian vaksin ke kabupaten atau kota akan dilakukan begitu izin edar keluar. Untuk distribusi, tidak memerlukan rantai pasok yang panjang.
“Di Jateng, sehari bisa secara simultan. Jadi nanti dalam satu hari bisa,” urai Yuli.
Nantinya, begitu diberi izin edar, vaksin akan dibagikan ke pusat pemerintahan kabupaten atau kota. Setelah sampai di sana, domain distribusi akan berada di bawah Dinas Kesehatan Kabupaten atau Kota masing-masing, untuk kemudian disalurkan ke fasilitas kesehatan.
Bila sesuai jadwal, proses vaksinasi akan dimulai pada pertengahan minggu ini. Selain petugas kesehatan, gubernur juga akan menjalani vaksinasi perdana.
“Selain petugas kesehatan, ada tiga kelompok. Pertama pimpinan daerah, lalu kelompok organisasi profesi dan tokoh-tokoh agama, calon-calonnya sudah kita data. Calonnya ada sepuluh,” pungkas Yuli. (Pd/Ul, Diskominfo Jateng)